11 September 2012

Merancang hidup tanpa gendala

Cara melihat kehidupan ni ada berjuta cara. Kita boleh hidup berakidahkan akal, menerima semua yang terjadi semata-mata hanyalah cause, action & effect.

Atau kita boleh berusaha. Berusaha, berusaha, berusaha sampai la kita dapat hasil. Kalau hasil tu positif, maka kita katakan usaha tu dapat barakah dan dikabulkan Tuhan. Kalau hasil tak seperti yang kita nak, kita katakan Tuhan ada perancangan lain untuk kita.

Berbicara tentang qada' dan qadar ni sering memenatkan kepala otak aku. Cuba bayangkan, kau jumpa sorang gadis yang kau fikir ditakdirkan buat kau. Kemudian kau cuma memerhati dari jauh, melihat dia hidup bahagia. Sedangkan kau teraba-raba mencari kebahagiaan.

Patut ke kau masuk ke dalam dunia dia, menarik dia ke sebuah kehidupan yang tak pasti dapat membahagiakan dia? Atau patut kau biarkan dia bahagia dengan kehidupan dia, dan biarkan diri sendiri terus melangkah mencari kebahagiaan? Patut ke kau bangkitkan semangat dan berkata, ya aku mampu bahagiakan dia atau patut ke kau jujur mengaku, tak ada jaminan, bahkan besar kemungkinan dia akan parah terluka?

Sedang kebutaan meraba-raba dalam konflik logik, rasional, emosi, amarah dan nafsu tu akhirnya timbul penyelesaian ala deus ex machina - rezeki, jodoh, ajal di tangan Tuhan. Maka takdir Tuhan dijadikan justifikasi untuk berdiam dan menjauhkan diri.

Sebenarnya semua ni bukanlah drama bangsat. Bukan semudah Shakespeare.

Takdir tu petanda kita cuma hamba. Hamba yang perlu menurut perintah, dan akur dengan segala kehendak Pencipta. Menjadi hamba Tuhan beerti tunduk dengan kekuasaanNya yang Maha Perkasa, Maha Pengasih, Maha Penyanyang, Maha Pengampun. Selepas kita kenal siapa kita dan menerima hakikat diri, maka masa tu hilanglah semua keresahan.

Wahai Tuhan kami, telah menganiaya diri kami sendiri, dan kalau Engkau tidak mengampunkan kami dan memberi rahmat kepada kami, nescaya menjadilah kami dari orang-orang yang rugi.
Al - Araf (7): 23

No comments: