17 September 2012

Hidup bujang

Dulu masa aku kerja kat Sibu, aku berharap benar masa cepat berlalu. Jarak yang memisahkan aku dengan keluarga, dengan tempat aku dilahirkan, tempat aku belajar dan hidup selama 23 tahun. Sarawak tu dalam Malaysia lagi, cuma sebab Laut China Selatan jadi pemisah menyebabkan aku culas untuk stay kat situ. Plan aku pulak masa tu besar, terlalu ambitious. Tambah pulak insentif tak menarik langsung, lagi la rasa demotivated nak stay kerja kat situ.

Sekarang dah setahun aku kerja kat negeri aku semula. Sepanjang setahun ni, bohong la pulak kalau aku kata aku tak teringat, tak rindu pada kehidupan kat sana.

Ironik betul, kan?

Kerja kat sana dulu, betul-betul mengajar aku jadi keras. Belajar macam mana nak survive kalau kat kedai takde roti Gardenia atau Hi5, macam mana nak bergaul dengan orang, macam mana nak buat kerja dengan betul, macam mana nak beli tiket kapal terbang. Kat sana housemen pharmacist yang Melayu cuma aku dan dua orang kawan aku je. Yang lain semua Cina. Persepsi aku kat orang Cina berubah bila aku kerja kat sana. Dulu masa belajar kat universiti yang hampir kesemuanya Melayu bab-bab hubungan orang Melayu dan bangsa lain selalunya digambarkan dengan konotasi negatif. 

Lepas kerja kat sana tak ubah macam baru keluar dari tempurung. Ada yang kiasu, tak dinafikan. Tapi ramai jugak yang cool, malah lebih baik perangai daripada kawan-kawan satu universiti aku dulu. Aku rasa bersemangat semula bila orang appreciate aku bila aku tunjuk semangat willing to learn, banyak tanya, banyak berusaha untuk involve dalam sesuatu perkara. Rasa seronok. Suasana kerja kat sana kadang-kadang stress sebab kat sana, budaya kerja kat sana bila dapatkan sesuatu kerja, kerja tu kena segera disiapkan. Tapi lepas tu aku belajar untuk buat kerja dengan efisien, sebab suasana kerja tu macam tu. Dan bila aku masuk kerja kat sini, aku semakin yakin dengan paradigm shift aku bila aku dapat tahu markah sasaran kerja time housemen aku dapat 90%, dengan supervisor yang berbangsa lain dengan aku sedangkan kawan Melayu aku dapat markah 74% sedangkan supervisor dia sama bangsa dengan dia.

Bila sampai kerja kat sini, suasana pun berubah. Lain tempat lain culture, kita nak tak nak kena adapt dengan culture kalau kita tak mampu nak ubah culture yang dah sedia ada. Kalau dulu dengan kawan-kawan sekerja tak kira pangkat (kecuali bos, itu lain la) main panggil nama je, sekarang terpaksa berprotokol. Yang bawah panggil aku dengan gelaran Encik, aku dah try mintak dorang panggil nama je tapi dorang tak dapat nak ikut sebab culture dah macam tu. Dulu kalau surat dah sampai HQ, pukul 11 pagi call jap lagi pukul 1 sampai la fax, tempat kerja sekarang ni kalau hari Isnin sampai alamatnya hari Jumaat baru sampai ke tangan, tu pun mujur la, kira habis cepat la tu.

Jangan salah faham. Aku gembira bila dapat transfer kat sini, sebab aku dah boleh develop hidup aku. Beli kereta, tak lama lagi Insha Allah plan beli rumah pulak kalau ada rezeki. Aku dapat belajar another side of working nature as pharmacist kat dalam government service ni, dapat belajar dan praktikkan ilmu undang-undang berkait dengan profesion aku, dapat peluang untuk faham prosedur kerja yang melibatkan operasi, siasatan, pendakwaan. Aku cuma nak bercerita, bila dikenang balik zaman sudah tu sebenarnya tak pasal-pasal benda yang buatkan aku berkerut pada masa tu akhirnya membuatkan aku tersenyum bila diingat semula pada hari ni. 

Dah nak masuk umur 25 tahun ni, tiba-tiba timbul perasaan lain. Timbul perasaan suka kat baby, kat budak-budak. Bila keluar jogging kat taman, nampak ayah berkayak dengan anak duduk kat depan rasa cemburu timbul, dan tertanya-tanya ada tak peluang untuk aku pulak bawak anak-anak berjalan nanti? Akan sampai ke masa tu, lambat lagi ke, apasal aku lama sangat single camni.

Tapi bila difikir balik, bila hidup berumah tangga ni tanggungjawab makin besar. Tiap orang ada definisi masing-masing pasal tanggungjawab sebagai ketua keluarga, tapi berdasarkan apa yang aku faham daripada pembelajaran aku, aku rasa tanggungjawab tu amat besar. Suami kena at least tahu nak mengajar bab-bab fardhu ain pada isteri dan anak, kalau tak tahu kena bawak keluarga pergi masjid, belajar bab-bab agama dengan orang yang tahu. Makan, minum, pakaian, tempat tinggal, kenderaan, nafkah (zahir + batin) tu semua tanggungjawab suami. Dalam rumah isteri ni tugas dia jaga anak-anak je, bab-bab urusan kemas rumah, masak tu sebenarnya suami kena cari orang untuk uruskan (ni yang aku faham, tak tau la kot tak betul ke). Tanggungjawab kat keluarga sendiri satu hal, pastu tanggungjawab kat mak abah pun tak terputus. Jadi kalau dibuat checklist, sama ada aku bersedia ke tak untuk bawa tanggungjawab tu semua memang fail la kot, banyak persediaan tak cukup.

Jadi bila nak compare pertanyaan "bila la aku nak ada family sendiri" dengan "bila la aku dapat transfer balik tempat kerja ke kampung aku", benda yang aku patut buat ialah hargai la masa bujang ni. Time bujang ni la masa nak persiapkan diri, explore dan buat perkara-perkara yang susah nak dibuat bila dah berumah tangga nanti. Baca buku, kumpul pengetahuan, beli rumah, invest duit dalam apa-apa investment, sambung belajar hatta nak buat haji sekali pun masa bujang ni la masa yang sesuai. Daripada sibuk memikir sampai pening bilalah aku nak itu, bilalah aku nak ini, baik spend masa yang ada untuk buat sesuatu. Dan satu perkara lagi, kalau hubungan dengan Allah tu baik, maka Insha Allah kita dapat yang terbaik untuk hidup kita. Tak kira la hidup macam mana pun, single ke, married ke, kan? :)

2 comments:

firdaus.9898 said...

op.

aku pernah keje bintulu.

kt bintulu, order nasik apa2 pun mesti dapat free sup kosong...kt sibu pun itu mcm kot oh.

karl said...

sama je macam kat sibu.

itu praktis orang Cina. kalau dorang nak jimatkan duit, dorang tak order air minum. dorang minum je sup kosong tu.