04 August 2011

Yahudi

Ehud Barak sebelum menjadi Perdana Menteri Israel, merupakan anggota komando dalam Israel Defense Force.
Ketika di Beirut, dalam satu operasi memburu sasaran-sasaran yang diletakkan dalam senarai bunuh oleh Mossad, Ehud Barak bersama-sama sekumpulan anggota komando yang lain menaiki kenderaan menuju ke kediaman sasaran yang bakal mereka bunuh.

Ehud Barak menceritakan, salah seorang anggota komando yang bersamanya ketika itu bertanyakan satu soalan kepadanya,

"Adakah kita sekarang ni sedang buat perkara yang betul?"

Ehud Barak membalas, "Ya, kita sedang lakukan perkara yang betul. Mereka (sasaran bunuh) orang jahat, kita orang baik,"

Ehud Barak menunjukkan sikap yang sentiasa dikaitkan dengan bangsa Yahudi - ego, bangga diri dan sentiasa merasakan mereka yang betul.

Tapi dalam masa yang sama anggota komando yang bertanya soalan kepada dia, memperlihatkan wujud suatu pertikaian terhadap tindakan yang bakal dia dan rakan-rakannya buat - menunjukkan dia ada moral consciousness. Bila dia ada moral consciousness, dia tahu nilai baik dan buruk, dah tentu la dia boleh diajar pasal nilai-nilai moral yang sebenar - tinggal lagi penerimaan dia terhadap nilai yang diajar tu bergantung kepada dia sendiri la pulak.

Aku pulak, Melayu Islam yang dari kecil diajar dan didedahkan yang orang Yahudi ni jahat, rampas tanah Palestin, tamak, bunuh Nabi dan sombong. Tapi bila lama-lama dah besar aku fikir balik - aku lahir2 je terus lahir dalam kelompok Melayu. Ehud Barak pulak masa dia lahir dulu, aku tak rasa yang dia memang pilih nak jadi Yahudi. Pendek kata setiap manusia yang lahir kat bumi ni takde pilihan pun untuk pilih sama ada mereka  nak jadi Melayu, Yahudi, Arab, India, Cina, Jepun, Hawaii, Orang Asli dan sebagainya.

Takkan la Allah kejam sangat - bila lahir je dalam bangsa Yahudi, automatik dorang akan defaulted dan terisi dalam jiwa dorang sifat2 mazmumah macam yang kita selalu cakap pasal Yahudi ni. Bayi, tiap-tiap bayi yang dilahirkan tu kan seumpama kain putih - persekitaran dan didikan yang kemudian mencorakkan perilaku dia.

Bayi yang lahir dan membesar dengan nilai dan anutan Yahudi, terdedah dengan segala bentuk ajaran yang dah diselewengkan. Jadi sebenarnya menjadi tangungjawab la pada bayi yang dilahirkan, dibesarkan dalam suasana ajaran Islam macam aku, kebanyakan orang Melayu, atau Arab atau siapa-siapa je untuk memberitahu dan berdakwah kepada mereka yang terpesong dari jalan Tuhan yang sebenar, betul tak?

Tapi tak payah nak cerita pasal dakwah kepada orang Yahudi la. Cukup setakat bercakap pasal dakwah kepada manusia2 non Muslim lain kat sekitar kita. Berapa ramai orang non Muslim yang tertarik nak masuk Islam disebabkan dorang terpesona dengan akhlak orang Islam macam kita yang kita tunjuk hari-hari kat dorang?

Berat sebenarnya tugas kita yang lahir jadi Melayu Islam ni. Sama ada sedar tak sedar, atau kisah tak kisah je la nampaknya.

4 comments:

Lady RaRa said...

ada beberapa petua yahudi aku terapkan kat anak aku

makan badam hari-hari

minum kopi bukan hari hari tapi minum

dan hantaq pi kelas piano..



benda baik pun yahudi ada gak..tak luka pun kalau tiru.

Kepala Manchiss said...

setuju dengan tuan.akhlak antara prioriti utama.

keterjemahan untuk tahu itu juga penting. mana yang perlu dikaji setiap sa satu nya yang ada dan bukan menerima bulat bulat. keterbukaan kita masih sempit untuk menerima dengan merasakan bingkai yang kita ada pada sesebuah karya itu sudah cukup teguh.

Kepala Manchiss said...

p/s : memandangkan lu tak ada box followers gua abadikan lu di kotak II gua.

karl said...

Lady Rara: terima kasih la sebab kongsi ilmu

Kepala Manchis: kita anak2 yang mewarisi dogma sempit. kena banyak mengembara baru kenal dunia, dan kenal diri sendiri