12 June 2011

Middle age crisis



Aku baru umur 24 tahun la. Can be considered as middle age?

Jawapannya boleh, kalau umur aku sampai 48 tahun je,inilah middle age aku. Hahaha.
Who am I right now? Well sekarang aku hidup baring kat atas tilam menghadap laptop ASUS, dikelilingi buku yang tak habis baca lagi, sampah, kain baju, log book, pen, Ipod touch, Casio G Shock, sebelah kanan aku kipas. Ada report, presentation yang patut aku siapkan tapi aku tak siapkan lagi. Kain baju tak basuh lagi, esok aku kerja start pukul 1 tgh hari sampai 10 malam. Insomnia, motor yang leaking minyak hitam ade kat luar rumah. 

Nampak macam stress, depress kan? Memang pun.

Rasa hidup macam sangat fucked up. Aku berenti baca Quran dah berapa bulan, padahal dulu aku selalu baca. Aku ni, munafik kot? Solat pun dah tercicir. Hopeless.

Sebab ape aku jadi macam ni? Kalau nak menyenangkan hati semua orang kat keliling, mudahnya aku mengaku sendiri ni semua salah aku. Aku dah besar, dah baligh dah lama mumaiyiz takkan la hidup sendiri tak pandai nak atur. Mature la sikit.

Stress dengan apa sebenarnya. Dengan tempat kerja? Aku mengaku, memang pun. I was sent to a place which i dont even apply. Habis ape korang expect penerimaan aku - gembira? Fuck la. All of my plan now messed up. Masa mak aku sakit pun siap suruh aku stay sini dulu. Gampang sungguh, ignorant betul orang atasan nih. So now mak aku dah beransur sihat - dah tentulah dorang cakap, now u dont have any excuse right? So stay in this shit as long as we want. 

Kepala otak sial aku ni - kenapa dulu tak consider MBBS, BEng Chem, takpun LLB masa pilih kursus kat univ dulu hah? Sekarang ko sendiri susah!

Fuh. Aku mencarut sial. 

Just excuse this post, it's my rant. Maybe i'm selfish. Yes, we all selfish. The different is who have superior power.

Aku terperangkap sama ada nak jadi macam Andy Dufresne atau Tyler Durden. Kadang ade bisikan datang yang suruh aku jadi atheist. Nasib baik aku belum sebodoh tu nak menurut.

Jalan kat depan makin berliku atau makin lurus? Aku tak tau. Bangsat. Sigh.

Nampaknya terus bernafas je tak cukup. Aku sorang berdepan dengan perang dengan diri sendiri. Apa nak takut - dalam kubur pun sorang jugak.

Aku cuba jadi Andy Dufresne. Sekurangnya aku ada lagi sebab untuk aku terus hidup.

Qada'. Qadar. Ada masa takdir ni sengaja dilakar dalam bentuk maksimum sekali sampai termuntah tercirit manusia dibuatnya. Memang ujian tu tak melebihi batas - tapi ada yang gagal. Adakah mereka memilih untuk gagal atau mereka ditakdirkan untuk gagal?

Aku dah serik gagal. Aku tak bersedia untuk gagal.