24 April 2011

Redemption

Sekarang dah 7 bulan kerja kat Sarawak ni. Aku dihantar ke sini secara paksa, dan lebih best lagi aku dapat kat tempat yang pernah berlangsung Ops Kenyalang satu masa dulu. Tiket balik yang beratus-ratus ringgit meluakkan gaji aku yang tiga ribu lebih tu. Ditambah pulak dengan susahnya nak cari kedai mamak yang ada Astro, aku dah miss berbelas-belas match bola.

Jangan salah faham. Bukan aku benci dengan negeri ni, atau orang2 kat sini. Kat sini negeri yang aman, takde lagi penyamun yang cuba nak samun aku atau perempuan horny yang cuba nak merogol aku. Cuma ada beberapa planning aku terbantut dan jadi susah bila kerja kat sini - plan nak beli kereta, nak survey rumah, nak sambung belajar secara half time. Dan kebetulan pulak housemate aku, yang jugak kawan 1 universiti aku dulu macam tak ngam sesama kami. Itu agak ironi dan kedengaran bodoh. Aku malas nak salahkan siapa2 dan malas nak cari gaduh, aku cuba nak jauhkan diri dari masalah. Tapi masalah tetap datang jugak. Bab tu aku pun tak nak ambik pusing dah - kalau ikut aku nak pindah rumah, tapi aku tak sechildish tu, walaupun aku ni bukan la laki yang matang jugak pun. Kena terima hakikat - dulu aku ade geng yang sekepala sanggup tengok match bola pukul 2-3 pagi, ada geng yang enjoy time karaoke, ade geng yang kepala sempoi dan tak serabut alam, tapi sekarang aku diberi peluang untuk merasa pengalaman yang totally opposite dengan kehidupan dulu. 

Masa sebelum bekerja dulu aku berangan bila time kerja - hujung minggu aku nak lepak kat bookstore MPH sepanjang hari, cari & baca buku2 yang best. Belajar main gitar, sampai cukup power untuk perform atas stage. Beli kereta, berjalan pergi Cameroon Highland sambil lepak kat situ layan teh panas kat bukit tinggi tempat tanam teh tu. Tapi hidup tak berjalan macam yang kita nak. Sekarang ni aku kat sebuah bandar yang didiami majoriti orang Cina, bekerja - balik rumah tidur - esok bangun kerja - tidur sampai tengah hari bila Sabtu Ahad. Takde life langsung.

Beberapa malam lepas aku terdownload dan terlayan filem Shawshank Redemption. Tentang macam mana sorang banduan bernama Andy yang dipenjarakan bukan atas kesalahan dia, mengubah kehidupan dia kat dalam penjara kepada hidup yang lebih baik - memperbesarkan perpustakaan penjara, tolong warden uruskan scam dan money laundering, dan dalam masa yang sama rupanya berusaha untuk lari dari penjara tu. Awal kehidupan dia sangat teruk - dia diliwat secara gangbang, dibelasah oleh golongan homoseks dalam penjara.Tapi akhirnya dia berjaya hidup macam yang dia nak, walaupun asalnya takdir fucked him up.

Aku membayangkan hidup aku pulak. Aku macam Andy. Sibu ni tak ubah macam Shawshank. Tak banyak beza, cuma bezanya Andy berani ambik langkah untuk ubah kehidupan dia jadi lebih baik. Aku pulak - aku cuba jugak la, aku beli novel Stephen King, cuba nak baca dan jadi bookworm dengan baca buku setebal 800 m/s lebih. Belum beli gitar lagi, belum buat sesuatu yang besar lagi. Mungkin dah sampai masa untuk kickstart something - rather than whining all the way.

4 comments:

MATAHARI said...

dekat sana susah nak cari port kalau kat sibu.

kalau kuching tak apa lagi.

tapi ada kebaikan disebalik apa yang terjadi, kualiti masa untuk diri sendiri macam membaca. and i'm doing the same thing.

karl said...

tak kira macam mana pun, perut kena isi. nak isi perut kne keje.

this just a random bullshitting. that's all

aliaaroslan said...

aku pon rasa bosan jugak la dengan rutin harian skrang ni sebab member lepak semua dah takde.

karl said...

Kak Alia: saya faham, keh2