22 February 2011

Warkah buat kekasih

Kekasih ku

Saat warkah ini ditulis, di luar khemah sana para soldadu sedang menari berpesta meraikan turunnya hujan di malam ini. Hujan yang turun kala ini tak lain tak bukan hujan darah. Sepanjang kembara penaklukan ini ketahuilah kekasih ku, tidak sedetik pun kami terjumpa dedaunan hijau, sungai, laut, tasik di atas medan pertempuran ini. Hanya darah musuh dan soldadu yang gugur bertakung di lopak-lopak dan celahan rekahan bumi nan gersang. Dan pasti darah yang tumpah itulah yang mengewap naik ke langit membentuk awan lalu turun menjadi hujan pada malam ini.

Hari ini genaplah sudah tujuh purnama kita terpisah. Saat aku menggalas pek dan mengemaskan senjata, kau hadir di celahan ribuan kekasih, ibu, isteri, anak, sanak saudara soldadu yang hadir meraikan pemergian aku dan soldadu-soldadu yang lain. Kita hanya saling berpandangan, tak terucap sepatah pun kata dari mulut mu, sedang lidah aku juga kaku membisu. Aku masih ingat kilauan di mata mu kekasih, dan aku masih ingat betapa keras hati aku tika itu. Saat aku berpaling buat kali terakhir, kau masih terpaku di tempat engkau berdiri memandang kepada ku. Adakah pandangan mu itu ucapan selamat tinggal terakhir, atau ucapan selamat jumpa lagi, aku tak mungkin akan tahu.

Kekasih ku,

Dulu kau pernah bertanya pada ku, di saat kita sama-sama berbaringan di atas dedaunan rumput hijau, melihat birunya langit, tingginya awan, mekarnya bunga-bunga daisy sejauh mata memandang. Kau tanyakan, bolehkah aku meninggalkan medan tempur buat selamanya dan terus berada di samping mu selamanya? Kau genggam tangan ku sambil tersenyum. Aku juga tersenyum, tapi aku tidak menjawab soalan mu itu. Dan kita terus berbaringan melihat kedamaian alam, dalam hawa yang dingin dan mendamaikan, sehingga matahari berlabuh ke kaki langit. Aku benar-benar berharap masa terhenti pada saat itu supaya kita dapat terus bersama. Supaya aku tak perlu lagi memancung kepala-kepala musuh, memburaikan isi perut mereka dan bermandi darah seharian sebagaimana yang aku lakukan di sini, di medan tempur ini saban hari.

Perang itu bila mana hidup dan mati perlu dipilih. Memilih untuk mencabut nyawa atau merelakan nyawa dicabut. Hari pertama kembara penaklukan ini, kami bertemu dengan sebuah kota bertembok besar. Beratus soldadu musuh keluar untuk menentang kami. Dan beratus kepala seteru yang menentang angkatan soldadu pimpinan ku putus diceraikan dari leher oleh pedang ku. Pertempuran antara soldadu kita dan musuh sungguh sengit. Bukan sedikit soldadu kita terkorban. Bumi yang kami ingin takluki ini, sungguh pun gersang namun kerana kekayaan di pihak seteru, mereka mampu membeli bekalan makanan dan air dari luar, dan aku sedar, keletihan, kelaparan dan kekurangan sumber makanan menjadi petualang yang menjadi maunah kepada soldadu seteru. Betapa pula para seteru berdiam di dalam sebuah kota, yang temboknya tak mampu diruntuhkan oleh anak panah, pedang dan peluru.

Lalu aku aturkan rancangan untuk menjahanamkan mereka. Sekelompok soldadu, di atas arahan ku menggali terowong untuk menyusup masuk ke dalam kota dan menyamar menjadi sebahagian daripada warga rakyat bumi seteru yang mahu kami takluki. Mereka meracun sumber makanan dan air, membinasakan bekalan ubat-ubatan, lalu mereka keluar meninggalkan kota tanpa dapat dikesan. Maka kami pun mengepung kota bertembok kebal itu.

Sehari, dua hari, berlanjutan sehingga berminggu lamanya. Kami menunggu sehingga mereka semua lemah. Kedengaran suara tangisan anak-anak kecil menangis kelaparan. Tangisan-tangisan itu mulanya sayup-sayup, kemudian semakin lama semakin ramai kedengaran anak-anak yang menangis akibat kekurangan makanan, natijah sabotaj yang telah aku rencanakan dulu. Kurangnya makanan, air, keletihan, tangisan anak-anak kecil aku kira telah mampu melumpuhkan semangat para soldadu seteru.

Kekasih ku,

Akhirnya pada awal dinihari, aku memimpin para soldadu kita memecahkan pintu kota dan menyerbu masuk ke dalam kota. Para musuh yang tidak bermaya, masih ada yang cuba melawan. Namun kudrat mereka yang kian lemah memudahkan kami memancung, menikam dan mengelar tubuh mereka. Tiada seorang pun makhluk bernyawa di dalam kota itu aku benarkan untuk hidup. Telah aku pesankan kepada para soldadu, tumpahkan lantai kota itu dengan darah bajingan-bajingan penghuni kota itu. Wanita, anak kecil, warga tua juga tidak kami lepaskan daripada menjadi santapan mata pedang kami. Akhirnya menjelang tergelincirnya matahari, habis semua yang di dalam kota itu menjadi bangkai. Adakah kau percaya wahai kekasih, bahawa aku lah kekasih mu yang merencanakan kekejaman itu semua?

Pertarungan dengan musuh menuntut banyak tenaga. Kantung bekalan makanan para soldadu telah kosong di saat kota itu kami tawan. Kami bermalam di dalam kota itu, dan berehat di dalam semerbak bau hanyir darah yang tumpah membasahi lantai dan dinding kota. Malamnya kami memungut mayat-mayat yang bergelimpangan, kemudian kami panggang buat santapan kami semua. Malam itu pertama kali aku merasa keenakan daging manusia. Ya, pertama kali semenjak aku menjadi soldadu. Kami meneruskan kembara keesokan harinya, setelah selesai mengutip emas dan harta yang tertinggal dalam kota itu. 

Jelajah penaklukan angkatan soldadu pimpinan ku itu, menjengah dari kampung ke kampung, kota ke kota. Kami membawa kematian dan kemusnahan terhadap setiap tempat yang kami lewati. Darah merah sentiasa menitis daripada setiap mata pedang kepunyaan para soldadu, meninggalkan jejak berdarah. Akhirnya aku dan para soldadu ku sampai ke sini, ke tanah gersang tempat kami bertandang sekarang. 

Di tanah ini, seakan ada sesuatu yang aneh. Setiap malam, seorang soldadu di bawah akan hilang tanpa jejak. Mulanya aku tidak perasan, sehinggalah salah seorang soldadu ku memberitahu kepada ku tentang kehilangan rakannya, tujuh malam yang lalu. Dan sememangnya aku tidak bercadang untuk singgah lama-lama di sini, tetapi setiap kali aku memimpin soldadu kita untuk bergerak ke tempat lain, kami seakan berpusing-pusing dalam suatu pusingan lalu sampai semula ke tempat kami mula-mula bertandang di sini. Begitulah, sehingga malam ini sudah malam ketujuh kami dalam keadaan sedemikian.

Dan malam ini hujan turun. Turunnya hujan menggembirakan para soldadu yang sudah tujuh purnama tidak ketemu hujan. Aku tak tahu adakah esok aku dan para soldadu ini akan berjaya keluar daripada tanah gersang berpuaka ini. Warkah ini aku utuskan melalui merpati putih yang tadinya singgah di jendela kamar mu, kekasih ku. Andai aku dan para soldadu tidak pulang ke pangkuan nusa, maka ketahuilah, aku sudah cukup malu untuk berdepan dengan mu kekasih. Cukuplah warkah ini menjadi ganti lidah ku untuk menutur apa yang terjadi sepanjang aku di sini.


Disclaimer: Rekaan semata-mata.

2 comments:

Dark Half said...

cerpen yg sgt terkesan. walaupun tak dpt teka soldadu dr fahaman apa. nippon? nazi? setiap sesuatu perbuatan, pasti ada pembalasan. itu pengajaran yg aku dpt dr sini. way to go, karl!

karl said...

yang bab makan mayat tu, aku inspired dari kisah Crusader masa dorang tawan Al Quds daripada umat Islam.