21 January 2011

Menjawab semula soalan

Apa tujuan hidup kamu?

Soalan kedua daripada entri ini

Aku pernah beri jawapan pada diri sendiri, aku hidup untuk keluarga aku.

Bodohnya aku menjawab begitu.

Sekarang aku dah yakin dengan jawapan yang aku nak tulis sekarang.

Aku hidup dari saat ke saat, minit ke minit, dari satu hari ke hari yang lain sebab Pencipta aku masih membenarkan aku bernafas.

Kenapa Pencipta aku masih biarkan aku bernyawa masa aku masih bernyawa? Sebabnya mudah - untuk menentukan kat mana penamat terakhir aku nanti - adakah mungkin selamanya mendiami Huthamah, Jahannam, Sa'ir atau pun bakal mendiami Jannatul Firdaus, Jannatul Ma'wa atau Jannatul Na'im.

Dan sebagai ujiannya, semasa aku masih bernyawa, masa dulu, sekarang dan mungkin selama beberapa lama lagi yang aku tak tau berapa lama, aku ada tanggungjawab dan peranan yang perlu aku buat, perlu aku jalankan semasa aku bernyawa. Tanggungjawab sebagai Muslim, sebagai hamba kepada Pencipta, sebagai anak lelaki sulung, sebagai pekerja, sebagai jemaah dalam masyarakat sekitar aku, sebagai rakan sekerja, sebagai sepupu, sebagai cucu, sebagai bermacam lagi tanggungjawab yang korang boleh bagi apa saja nama.

Bila hidup aku berakhir, satu masa nanti aku akan disoal semula tentang semua tanggungjawab aku - adakah aku dah buat yang terbaik, adakah aku lalai daripada melaksanakan tanggungjawab, adakah aku buat tak tahu je dengan tanggungjawab-tanggungjawab yang dah diamanahkan lama kepada aku.

Banyak tanggungjawab aku yang aku tahu aku dah abaikan. Jadi tujuan hidup aku sekarang - hidup untuk melaksanakan tanggungjawab aku yang diamanahkan oleh Pencipta aku. Buat sebaik boleh dalam semua perkara yang perlu aku buat dan tanggung.

Lega rasanya bila dapat jumpa jawapan. Alhamdulillah.

No comments: