17 January 2011

Kalaulah...

Kalaulah aku boleh gadaikan nyawa aku supaya

mak aku kembali sembuh, atau

dunia jadi aman damai tanpa peperangan, sengketa, kezaliman, penindasan, atau


dengan mengorbankan nyawa aku, semua manusia akan diampunkan dan dimasukkan ke dalam syurga kecuali aku sendiri

maka aku tak ralat sedikit pun mati sekarang jugak.

tapi perkara sebodoh tu takkan terjadi. sebabnya...nyawa aku sendiri pun bukan milik aku. Nyawa aku, Allah yang pinjamkan, sebagai ujian untuk penilaian keimanan aku.

bila difikirkan balik aku tak punya apa pun. aku tak ada mak, tak ada abah, tak ada adik-adik, tak ada harta, tak apa-apa. Semua yang aku perasan aku ada, boleh sekelip mata je hilang.


Apa perasaan bila hilang sesuatu? Spesifik sikit, contoh kalau korang tiba-tiba masih berjumpa, dapat bertemu secara fizikal dengan seseorang yang korang sayang sangat2, tapi orang tu dah tak jadi macam orang yang korang kenal dulu. Dia ada, tapi hakikatnya dia perlahan-lahan dirampas daripada korang - dia dah tak ingat siapa korang, atau perwatakan dia berbeza berbanding yang korang kenal dulu.

Aku sedang merasa keadaan macam tu. Sungguh, azab amat. Dan lebih dahsyat bila korang terkenang balik masa masa dulu, masa dia masih lagi dipinjamkan oleh Pencipta Nya kepada korang, korang cuma..take for granted. Jarang berbual dalam telefon, jarang berborak, buat dia macam ada tak ada. Sampai masa tempoh pinjaman tu dah expired, baru korang sedar anugerah paling besar dalam hidup korang beransur-ansur ditarik daripada korang.

Percayalah itulah hukuman paling berat, kalau lah itu bukan ujian.

Balik semula kepada asas - kita tak punya apa-apa pun. Sebab kita cuma hamba. Hamba ni merupakan orang yang zero. Kosong. Takde nilai, boleh dibuat macam mana pun oleh tuan, pemilik hamba tu. Tapi manusia dijadikan sebagai hamba Allah. Allah sifat Nya Maha Penyanyang, Maha Pengasih, Maha Pengampun..Allah merupakan seadil-adil dan seagung-agung pemilik hamba.

Aku dah ditunjukkan oleh Tuan aku, sebaik-baik rancangan adalah rancangan yang diatur oleh pemilik yang menjadikan aku. Sebaik-baik jawapan yang aku boleh bagi ialah - redha pada ketentuan Si Pemilik. Dan dalam masa yang sama aku, sebagai hamba, seboleh mungkin cuba merayu, merayu, berdoa, memohon kepada pemilik aku, supaya diringankan beban, dilapangkan dada, dipermudahkan urusan, dan tentu yang paling penting, mendoakan mereka yang dulu bersusah payah membesarkan aku yang kini diuji oleh kehidupan mereka oleh pemilik mereka, agar ujian itu dipermudahkan dan dipertemukan dengan titik pengakhiran yang sejahtera dan bahagia.

Maha Suci Allah, yan Maha Pengasih dan Maha Penyanyang. Ampunkanlah dosa aku, mak, abah, adik-adik, kaum kerabat aku dan seluruh hamba Mu atas segala dosa-dosa kami.

3 comments:

MATAHARI said...

semoga kau dikurniakan kekuatan, saudara dalam ujian getir kau.

miss nina said...

terus tabah & kuat
Dia sentiasa mendengar.

karl said...

Buat Matahari dan Miss Nina, terima kasih atas doa-doa kalian. Moga Allah mempermudahkan urusan kalian dan urusan aku jugak.